Interior gedung OLVEH

Bila melihat waktu pembangunan dan pemugaran OLVEH yang mencapai 95 tahun, penurunan muka tanah terjadi di Kota Tua 1 sentimeter setiap tahun. GEDUNG OLVEH yang dirancang oleh firma C.P. Schoemaker en Associatie-Architecten & Ingenieurs ini menggelitik rasa ingin tahu Pauline K.M. von Roosmalen, pakar sejarah arsitektur kolonial. Siapa arsitek utama yang membangun OLVEH? Charles Prosper (Wolff) Schoemaker atau adiknya, Richard Leonard Arnold Schoemaker? Dalam buku Tropical Modernity karya C.J. van Dullemen disebutkan memang kedua Schoemaker yang mendukung arsitektur modern ini sesungguhnya memiliki gaya yang berbeda.

Richard cenderung fungsionalis, sementara Charles kerap menggunakan ornamentasi lokal yang menonjol. OLVEH, menurut Roosmalen, memiliki detail geometrik berulang yang sederhana. Ia melihat gaya ini memiliki kemiripan dengan gaya Richard yang diaplikasikan pada pabrik minyak insulinde di Bandung. Foto peletakan batu pertama OLVEH bisa menjadi penentu siapa arsitek utama OLVEH. Dalam foto itu, sejumlah pria berbaju putih dan perempuan bertopi lebar mengangkat gelas anggur. Tertulis nama Ir R. L.A. Schoemaker sebagai pria yang berdiri paling kanan dalam foto tersebut. Informasi dari Bataviaasch Nieuwsblad koran terkenal yang terbit di Hindia Belanda pada masa itu menyatakan bahwa ”Profesor Schoemaker” merupakan perancang gedung OLVEH dengan F. Loth sebagai pelaksana pembangunannya.

Dilihat sejarahnya, pada 1922 memang Richard telah diangkat menjadi profesor di Technische Hoogeschool (kini Institut Teknologi Bandung). Sedangkan Wolff baru memperoleh gelar itu pada 1924. Namun Roosmalen tidak serta-merta menganggap Richard sebagai arsitek utamanya. ”Bisa saja jurnalis saat itu salah menulis nama Schoemaker. Bisa saja gelar profesor bukan sesuatu yang akurat,” katanya Nachita Wolff Schoemaker, putri Charles yang ditemui Tempo di Den Haag, juga menyebutkan fakta yang sama. ”Saat itu ada dua Schoemaker di bidang yang sama. Orang sering tertukar dan salah, hingga akhirnya ayah saya memasukkan nama Jerman dari keluarga ibunya, Wolff,” katanya. Sebuah dokumen dari Aegon NV di Den Haag memberikan sedikit informasi tambahan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *